Pria Dewasa di China Terancam Susah Dapat Istri

Pria Dewasa di China Terancam Susah Dapat Istri - Tuntutlah ilmu sampai ke negeri China, tapi jangan cari istri di negeri China... Mungkin hal tersebut bisa saja terjadi pada 2020, karena sekitar 24 juta pria dewasa di China akan diperkirakan susah mendapat istri. Di mana salah satu penyebabnya adalah implementasi kebijakan "satu anak cukup" yang diterapkan pemerintahan komunis China sejak tiga dekade lalu.

Kebijakan itu memicu maraknya praktik aborsi atas janin berjenis kelamin perempuan. Pasalnya, keluarga-keluarga di China lebih memilih anak laki-laki sebagai penerus keturunan. Hal ini menyebabkan populasi lelaki menjadi semakin meningkat sejak tahun 1980-an. Bisa jadi perkiraan tersebut benar, lha wong perempuannya semakin sedikit... Masih mau lanjut??

Studi yang dilakukan oleh Akademi Ilmu Sosial China itu mengatakan bahwa ketidak seimbangan gender ini berarti, pada dekade berikutnya akan terjadi banyak pernikahan intergenerasi di mana pria muda menikahi perempuan yang jauh lebih tua (baca juga donk: Wanita Muda atau Wanita Dewasa) dari mereka.

Menteri Zhang Weiqing dua tahun lalu mengatakan bahwa hampir 200 juta warga China akan memasuki usia melahirkan dalam 10 tahun mendatang. Mencabut kebijakan satu anak cukup akan menyebabkan masalah makin runyam dan menambah tekanan terhadap pembangunan sosial dan ekonomi. Namun, dia menilai bila puncak kelahiran bayi itu sudah berakhir, kebijakan itu harus disesuaikan sesuai keperluan.

Kebijakan satu anak cukup itu sendiri diterapkan oleh Partai Komunis China karena khawatir negara tidak bisa memberi makan penduduk yang jumlahnya terus meroket. Kebijakan itu berhasil mengagalkan sekitar 400 juta kelahiran bayi.

Pasangan suami-istri yang tinggal di perkotaan, dilarang memiliki lebih dari satu anak kecuali mereka berdua tidak punya kakak-adik. Di daerah pedesaan, warga diperbolehkan memiliki anak kedua dengan kondisi tertentu. Sedangkan bagi etnis minoritas dengan populasi kecil, peraturan itu tidak berlaku.

Bahkan di dalam negeri, tuntutan agar peraturan itu ditinjau kembali semakin santer terdengar dalam beberapa tahun terakhir. Namun pemerintah China mengatakan akan tetap mempertahankan kebijakan satu anak itu setidaknya selama satu dekade lagi.

Populasi China kini berjumlah sekitar 1,3 miliar jiwa dengan pertumbuhan 0,6 persen. Departemen Luar Negeri Amerika Serikat memperkirakan, populasi China akan mencapai puncak dengan jumlah penduduk sekitar 1,6 miliar jiwa pada 2050

Jadi kalau cari istri ke negeri china bisa kasihan dong pria yang di sana.. nanti malah tidak kebagian pasangan ... :)

(sumber: Yahoo.com)

Terimakasih telah membaca artikel Pria Dewasa di China Terancam Susah Dapat Istri dan jangan lupa berikan komentarnya ya. Semoga bermanfaat.

0 Response to "Pria Dewasa di China Terancam Susah Dapat Istri"

Posting Komentar